Sabtu , 19 Oktober 2019
Home / Metropolis / Neraca Perdagangan Indonesia Berada di Level Aman

Neraca Perdagangan Indonesia Berada di Level Aman

Penulis: Safrizal Fajar

 

Sebagai negara berkembang dengan pertumbuhan ekonomi yang meroket, permintaan pasar dalam negeri mengalami peningkatan seiring dengan keberhasilan pembangunan infrastruktur sehingga roda perekonomian berputar dengan percepatan yang konsisten. Pemerintah Indonesia mewujudkan pembangunan dan percepatan ekonomi dalam negeri dengan mendatangkan mesin berkualitas sebagai barang modal dari luar negeri sehingga nantinya dalam beberapa tahun ke depan, produksi barang made in Indonesia bisa bersaing di pasar internasional.

Komitmen membangun ekonomi mendapat tantangan dari pengaruh dinamika permintaan global yang melandai dan permintaan dalam negeri yang cukup tinggisehingga memengaruhi kinerja ekspor dan impor. Saat ini neraca perdagangan mengalami defisit sebagai efek dari kemajuan ekonomi nasional dengan banyaknya permintaan modal seperti mesin produksi dan investasi. Meskipun demikian, Bank Indonesia menyatakan defisit neraca perdagangan tak akan berpengaruh signifikan terhadap neraca transaksi berjalan (CAD).

Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo menyebut bahwa neraca transaksi berjalan dalam kuartal IV biasanya lebih tinggi karena banyak impor, dan hal tersebut wajar dan terjadi setiap tahun. Tingkat neraca transaksi berjalan yang naik pada akhir tahun 2018 merupakan dampak dari aktivitas ekonomi yang tumbuh dan semakin baik. Bank Indonesia terus mencermati perkembangan ekonomi global dan domestik, serta pengaruhnya terhadap neraca perdagangan, sehingga sektor ekonomi mampu membawa Indonesia keluar darimiddle income trap country.

Sebagai langkah, untuk menjaga tren neraca perdagangan ke arah positif, BI akan terus mengintervensi valuta asing (valas) maupun surat berharga negara (SBN). Dengan begitu, diharapkan akan mampu mendorong masuknya investor asing sehingga defisit transaksi berjalan akan semakin aman.Salah satu langkahpre-emtiveyang dilakukan adalah suku bunga. Kenaikan suku bunga akan semakin membuat investasi di SBN atau fix income Indonesia menarik di mata investor, sehingga inflow di dalam SBN maupun obligasi korporasi juga ikut naik.

Selain itu, BI akan melakukan relaksasi di sektor perumahan. Jika sektor perumahan naik maka hal tersebut akan menarik investasi dalam dan luar negeri khususnya jual beli saham. Dengan melakukan langkah-langkah tersebut, maka defisit transaksi berjalan yang masih relatif aman itu semakin aman dan semakin kuat karena pembiayaannya juga semakin kuat.

Sampai saat ini, pemerintah masih terus merancang transformasi ekonomi dengan sejumlah kebijakan yang mendorong sektor investasi. Dalam era Presiden Jokowi, Indonesia dianugerahi penghargaan sebagai negara layak investasi. Pemerintah fokus menyeimbangkan sisi pasokan dan permintaan (supply side dan demand side) sehingga transformasi struktural dalam ekonomi bisa terwujud. Fluktuasi neraca perdagangan merupakan akibat wajar dari baiknya pertumbuhan ekonomi yang naik secara drastis. Jika tren positif ini dapat dijaga, Indonesia akan menjadi negara dengan pertumbuhan ekonomi terbaik sepanjang sejarah.
Perhatian pemerintah kepada Usaha Kecil dan Menengah juga dinilai baik karena ada Kredit Usaha Rakyat (KUR), dana desa, hingga sertifikat. Tahun ini, jumlah alokasi KUR tersalur ditargetkan mencapai Rp 120 triliun atau naik signifikan dari 2017 sebesar Rp 96,7 triliun dan Rp 94,4 triliun pada tahun 2016.

Prestasi-prestasi pembangunan yang dilakukan oleh Presiden Jokowi layak mendapat rapor biru dengan nilai di atas rata-rata. Prestasi itu tak bisa lepas dari para menteri andal yang membantu tugas Presiden sesuai bidang dan kapabilitasnya. Di samping itu, peran serta masyarakat untuk menyukseskan program-program tidak dapat dipandang sebelah mata. Masyarakat menjadi faktor kunci keberhasilan pembangunan atas kesadaran dan kekuatan tekad membawa Indonesia menjadi negara yang lebih maju. (**)

Mahasiswa Perbankan IAIN Langsa

Berita Lainnya

Enam Kontingen Sudah Konfirmasi

BENGKULU – Total ada 10 provinsi yang mengikuti ajang PORWIL X Sumatera, hingga kemarin (17/10) ...

error: Content is protected !!