Senin , 17 Februari 2020
Home / Nasional / Real Madrid Vs Sevilla

Real Madrid Vs Sevilla

Sergio Ramos

MADRID – Resolusi Real Madrid pada awal 2020 berjalan manis dengan memenangi Supercopa de Espana dari rival sekota Atletico Madrid Senin (13/1). Pada dua laga sebelumnya, tim asuhan Zinedine Zidane itu juga selalu menang. Yakni, menang 3-1 atas Valencia pada semifinal Supercopa de Espana Kamis (9/1) dan 3-0 atas Getafe pada jornada ke-19 La Liga Sabtu (4/1). Real juga masih menempel ketat FC Barcelona pada pucuk klasemen dengan sama-sama membukukan 40 poin.

Tetapi, agenda Los Merengues pada Januari belum usai. Bahkan, semakin berat. Sebab, malam nanti mereka akan melawan Sevilla yang berstatus peringkat empat pada jornada ke-20 (siaran langsung beIN Sports 1 pukul 22.00 WIB). Laga yang akan dihelat di Estadio Santiago Bernabeu itu bisa dibilang puncak Real bulan ini.
Sebab, dua laga setelah ini di atas kertas bisa dimenangkan Real. Yakni, first leg 32 besar Copa del Rey kontra tim Segunda Division B (divisi ketiga) Unionistas de Salamanca Kamis (23/1) dan tim papan bawah Real Valladolid pada jornada ke-21 (27/1). Tiga poin malam nanti juga sangat berarti bagi rekor Zidane selama Januari saat melatih Real.

Nah, laga kontra Sevilla bisa sangat tricky bagi Real. Selain hanya terpaut 5 poin (35-40), laga malam nanti tak ubahnya “perang saudara”. Bagaimana tidak. Banyak pemain dari dua tim yang sebelumnya berkostum Real dan sebaliknya.
Di kubu tuan rumah, ada kapten Sergio Ramos. Bek tengah yang juga kapten timnas Spanyol itu merupakan alumni akademi Sevilla sebelum dibeli Real pada musim 2005-2006.

Sevilla jauh lebih banyak. Mereka punya tiga personel mantan penggawa Real. Yaitu, bek kiri Sergio Reguilon, striker Javier “Chicharito” Hernandez, dan pelatih Julen Lopetegui. Reguilon bahkan berstatus pinjaman dari Real.

Dari tiga personel Sevilla tersebut, kembalinya Lopetegui ke Santiago Bernabeu paling emosional. Ya, eks pelatih Spanyol dan FC Porto itu adalah entrenador Real musim lalu saat menggantikan Zidane. Tetapi, pelatih 53 tahun gagal menyelesaikan musimnya dengan baik. Lopetegui dipecat pada akhir Oktober 2018 alias hanya tiga bulan menangani Real. Performanya bersama Real juga sangat buruk dengan hanya meraih enam kemenangan dari 14 laga di semua ajang.

”Juara Supercopa de Espana tidak mengubah apa pun karena kami tahu musim ini masih panjang,” ucap Zidane kepada AS. ”Saya harap dia (Lopetegui, Red)mendapat sambutan yang baik (di Santiago Bernabeu, Red). Toh, Lopetegui juga pernah jadi pemain Real,” sambung pelatih asal Prancis itu.

Lebih jauh, Sevilla memang lawan yang merepotkan Real. Dari tujuh pertemuan terakhir di La Liga, rival sekota Real Betis itu meraih tiga kemenangan. Tetapi, semuanya diperoleh saat bermain di kandang sendiri di stadion Ramon Sanchez Pizjuan.

Sedangkan rekor Sevilla di Santiago Bernabeu sangat buruk. Mereka tidak pernah menang sejak musim 2008-2009 atau dalam 13 pertemuan terakhir di Santiago Bernabeu. Hebatnya, dalam 12 pertemuan terakhir tersebut, Real selalu menang.
Untuk laga malam nanti, Los Nervionenses julukan Sevilla akan mempersembahkan Guard of honour bagi Real sebelum laga. Itu dilakukan sebagai penghormatan pasca keberhasilan Real di Supercopa de Espana. Real juga pernah melakukannya pada musim 2005-2006 setelah Sevilla berhasil memenangi Piala UEFA yang merupakan nama lama Liga Europa.

“Kami tidak melihat statistik (12 kalah beruntun di Santiago Bernabeu, Red) karena semua bisa berbeda (malam nanti, Red). Untuk Zidane, dia telah melakukan pekerjaan luar biasa bersama Real dan layak mendapat kredit setinggi langit untuk itu,” ucap Lopetegui. (io/tom)

Berita Lainnya

Apple Tunda Peluncuran iPhone 12

JAKARTA – iPhone 12 series dilaporkan akan melakukan debutnya pada September 2020 mendatang. Namun menurut ...